Category Archives: Taruhan Bola

Lancaster mengakui ada sedikit gembar-gembor internal atas Sancho di Watford

Lancaster mengakui ada sedikit gembar-gembor internal atas Sancho di Watford – Tetapi ketika dia pertama kali melihat pemain sayap itu beraksi saat berusia 13 tahun, dia tidak ragu dia melihat bintang masa depan. Memimpin sesi musim panas yang mencakup anak laki-laki yang berusia 16 tahun, pelatih berlari pemain melalui latihan di mana mereka bisa meletakkan bola hanya untuk kedua sisi untuk mendapatkan satu poin untuk tim mereka, atau menggiring bola di sekitar pemain bertahan untuk tiga poin. Tidak sekali pun Sancho mengambil opsi yang aman.

“Saya hanya ingat semuanya begitu mulus dan elegan untuk Jadon,” kata Lancaster, yang sekarang melatih tim nasional China Taipei. “Dia tidak berkeringat. Dia mudah. ​​Ketika saya menjatuhkan bahu, tidak ada yang bergerak; ketika dia melakukannya, orang-orang jatuh.

“Yang saya sukai tentang dia adalah keberaniannya. Dia selalu mencari pemain, mencoba hal-hal baru dan menjadi kreatif.” Info lengkap kunjungi judi online

Sancho segera bergabung dengan tim U-15 Lancaster. Dia bermain satu tahun di atas kelompok usianya tetapi, agak jauh, pemain terbaik tim. Dia menyalakan satu pertandingan tengah pekan melawan Arsenal dengan gol solo kecemerlangan rahang. Di lapangan utama yang masih asli di akademi Hale End Arsenal, Sancho mengumpulkan bola di dekat garis tengah dan meledak di antara dua pemain belakang. Para pemain muda Arsenal bahkan tidak mampu mengimbangi bayang-bayang Sancho di bawah lampu sorot saat ia melepaskan tembakan 35 meter yang mengarah ke sudut atas.

Pada kesempatan lain, melawan Colchester, ia mencetak gol ke gawang yang kosong setelah mereplikasi salah satu trik Pele terhebat di Brasil – mengitari kiper tanpa menyentuh bola, hanya menggunakan tipuan tubuh dan kesalahan arah. Dan pada usia 14, ia mulai tampil secara teratur untuk Watford di bawah 18 tahun.

Untuk terus meningkatkan, Sancho perlu ditantang, dan tidak ada yang lebih menyadari hal itu selain pemain itu sendiri. Lancaster akan sering membentuk tim yang tidak rata untuk pertandingan pelatihan, menguji para pemainnya dalam pertandingan sembilan melawan tujuh atau 10 melawan enam. Sancho selalu ingin berada di pihak dengan pemain yang lebih sedikit. Dan ketika sang pelatih membalikkan dinamika yang biasa pada suatu waktu – bersikeras agar para pemenang, bukannya yang kalah, harus melakukan sprint hukuman – Sancho juga bertekad untuk menang seperti biasa dan memimpin timnya melalui kehilangan.

Manchester City telah melacak kemajuan Sancho sejak dia berusia 13 tahun. Pada Maret 2015, bulan ketika Sancho berusia 15 tahun, City menukik. Di bawah aturan yang mengatur semua akademi elit di Inggris, remaja itu ditandatangani dengan biaya kompensasi awal hanya £ 66.000.

Pendapat Sancho, aneh karena tampaknya dengan melihat ke belakang, dibagi di antara pengintai pada tahap ini. Beberapa merasa dia kurang atletis untuk mencapai level tertinggi; yang lain menyamakan gayanya dengan legenda Inggris Paul Gascoigne. “Dia mampu mengalahkan pemain dengan gerakan tubuh, membelok, momentum dan kecerdasan,” kata seorang pengintai kepada BBC Sport. “Ketika kamu bisa melakukan itu, kamu tidak harus super cepat. Jika sedikit kecepatan datang, itu bonus.”

Angka yang dekat dengan kesepakatan itu bersikeras, meskipun ada laporan yang bertentangan, kepentingan City tidak disaingi. Untuk bagian Sancho, ia yakin pergi ke City adalah langkah selanjutnya yang tepat dalam perkembangannya. Dia digambarkan sebagai “sangat berpikiran tunggal” dalam ambisinya untuk bergerak ke utara, dan pergantian terjadi dengan cepat.